SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Hasil Australia Terbuka 2023: Stefanos Tsitsipas mengalahkan Karen Khachanov untuk melaju ke final

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Stefanos Tsitsipas dari Yunani mendapat kesempatan kedua untuk memenangkan Grand Slam setelah mengalahkan Karen Khachanov dari Rusia di semifinal Melbourne untuk melaju ke final Australia Terbuka.

Tsitsipas, 24, unggulan ketiga, menang 7-6 (7-2) 6-4. 6-7 (6-8) 6-3 vs Khachanov, yang berusaha memenangkan kejuaraan besar pertamanya.

Tsitsipas mungkin mendapat kesempatan untuk membalas kekalahannya dari Novak Djokovic di final Prancis Terbuka 2021.

Di semifinal lainnya pada hari Jumat, petenis Serbia Djokovic akan menghadapi petenis Amerika Tommy Paul.

Setelah bangkit dari Khachanov menyelamatkan dua match point pada tie-break set ketiga, Tsitsipas—yang akan naik ke posisi teratas jika menang—akhirnya mengamankan tempatnya.

Dalam pertandingan yang ternyata menjadi penentu, forehand ketat lainnya membuat peluang ketiga hilang sebelum ia mengumpulkan ketenangannya untuk mengonversi pukulan keempatnya ketika unggulan ke-18 itu melakukan servis panjang.

Ketika ditanya apa yang dia pikirkan saat set keempat pertandingan dimulai, Tsitsipas menjawab, “Saya berpikir tentang seberapa keras saya bekerja untuk sampai ke sini.

“Tetapi jika Anda bertahan, lebih mendedikasikan diri Anda, dan lebih berkonsentrasi pada saat-saat penting, itu akan terbayar.”

Pada pukul 8:00 GMT pada hari Jumat, pemenang sembilan kali Djokovic berhadapan dengan Paul yang tidak diunggulkan, yang bermain di semifinal besar pertamanya.

Setiap kali mantan petenis nomor dunia berusia 35 tahun itu. 1 telah melaju ke empat besar di Melbourne, dia menang. Dia mencari kemenangan ke-10 yang mengikat rekor, yang akan menyamai rekor Rafael Nadal dari 22 gelar utama pria.

Tsitsipas Merasa betah di Melbourne

Tsitsipas telah lama tampaknya ditakdirkan untuk sukses di Australia Terbuka, sebuah turnamen yang menampilkan lapangan keras di mana dia unggul dan di kota tempat dia menikmati dukungan hangat dari populasi Yunani yang cukup besar.

Pemuda jangkung itu membuat kehadirannya diketahui di sana dengan mengalahkan juara bertahan Roger Federer di babak keempat 2019. Namun, laju memukau itu berakhir ketika ia dikalahkan oleh Rafael Nadal dalam penampilan semifinal pertamanya, mengakhiri laju impresifnya. .

Pada tahun 2021 dan 2022, musuh lama Daniil Medvedev menghancurkan harapannya di babak empat besar, tetapi kali ini orang Rusia lainnya, Khachanov yang tangguh, yang menghalangi jalannya.

Tsitsipas mulai dengan percaya diri melawan pemain yang telah dia kalahkan dalam lima pertemuan mereka sebelumnya, didukung oleh penonton yang riuh yang mengibarkan bendera Yunani setelah hampir semua poin kemenangannya.

Tsitsipas melaju ke depan dua set karena Khachanov tidak mampu menangani pukulan groundstroke dan atletisnya.

Beberapa penonton di Rod Laver Arena mengantisipasi apa pun selain kemenangan straight set ketika Tsitsipas mematahkan servis di awal set ketiga dan melaju untuk memimpin 5-4, membuatnya melakukan servis untuk pertandingan tersebut.

Namun, saraf Tsitsipas mengambil alih dan ia mulai terlihat ragu-ragu dengan groundstroke-nya. Khachanov kemudian melepaskan diri untuk memperpanjang pertandingan.

Sebelum set keempat, Tsitsipas harus menggunakan kamar kecil. Ketika dia kembali, dia tidak terbebani oleh antisipasi dan segera mematahkan servis Khachanov.

Saat dia akhirnya mencapai final dari apa yang dia sebut sebagai acara Grand Slam “rumahnya”, permainan servis yang dominan sejak saat itu memastikan tidak akan ada pengulangan set sebelumnya.

“Saya merasa diberkati karena bisa bermain tenis di level ini dan selama bertahun-tahun saya ingin menempatkan tenis Yunani di peta – Maria [Sakkari] dan saya telah melakukannya, saya kira,” kata Tsitsipas.

“Berasal dari negara kecil seperti Yunani saya merasa sangat bersyukur mendapat dukungan seperti ini.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan diperlakukan dengan sangat baik di sini jadi saya sangat senang saya berada di final sekarang – mari kita lihat apa yang terjadi.”

(GE)

Scroll to Top