SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Prediksi Cuaca Ekstrem, Walikota Tangerang Minta Warga Tenang dan Waspada

Bagikan:

AshefaNews, Tangerang – Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang mengambil langkah antisipatif sebagai tindak lanjut dari laporan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) yang memprediksi potensi terjadinya hujan ekstrem hingga badai di wilayah Jabodetabek, pada tanggal 28 Desember 2022.

Walikota Tangerang Arief R. Wismansyah mengingatkan, kepada seluruh masyarakat Kota Tangerang untuk dapat waspada dan mengantisipasi cuaca ekstrem yang akan terjadi.

Selain itu Pemkot Tangerang juga telah melakukan sejumlah upaya untuk meminimalisir dampak dari cuaca ekstrem yang akan terjadi.

“Masyarakat diharap untuk tetap tenang, namun waspada terhadap kemungkinan yang bisa terjadi,” ujarnya, saat dikonformasi melalui sambungan telepon, Selasa (27/12).

Arief mengungkapkan Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas PUPR juga telah melakukan berbagai langkah antisipatif untuk meminimalisir dampak dari cuaca ekstrem yang dapat terjadi di wilayah Kota Tangerang.

“Kita upaya lakukan, seperti pembersihan saluran atau drainase, pengecekan secara berkala kondisi pompa dan juga pintu air, pengaturan tinggi muka air di embung dan situ hingga monitoring prediksi perubahan cuaca. Serta antisipasi tanggul jebol dengan pembuatan kisdam di titik – titik rawan,” katanya. 

Tak hanya itu, WaliKota juga menginstruksikan kepada jajaran Dinas PUPR untuk memastikan pintu air aliran Sarakan dibuka agar Sungai Cirarab dapat menampung air lebih besar. Agar mengurangi ketinggian muka air di Pintu Air 10 sehingga bisa menampung hujan lokal.

Selain itu, pihaknya telah mengintruksikan untuk membuka pintu air yang ada di sejumlah situ dan danau seperti situ Gede dan Cipondoh. 

“Pintu air Situ Cipondoh buka semua, flushing habis airnya sehingga bisa menampung air jika hujan lebat,” jelas Arief. 

(RM – AP)

Scroll to Top