SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Menghargai Fisik Orang Lain Termasuk Cara Menjaga Kerukunan, Ketahui Apa Itu Body Shaming

Bagikan:

Menghargai fisik orang lain termasuk cara menjaga kerukunan dan hubungan baik dengan orang lain. Menghina bentuk fisik orang lain dinamakan body shaming dan itu merupakan salah satu perbuatan yang sangat merendahkan harkat orang itu.

Mengapa kita tidak bisa menilai seseorang dari penampilan dan fisiknya? Karena dia tidak harus memenuhi standar kita. Jika seseorang dalam tubuhnya merasa nyaman secara fisik dan psikologis, lalu siapa kita untuk memberinya nilai buruk, menyarankan dia untuk mendaftar kursus kebugaran, berolahraga, dan sebagainya.

Apa Itu Body Shaming

Masing-masing dari kita setidaknya sekali dalam hidup pasti pernah mengalami kecaman atas penampilan kita. Bagi sebagian orang, kita terlalu kurus atau terlalu gemuk, pendek atau terlalu tinggi, seseorang menunjukkan kepada kita gaya pakaian yang salah dan mengolok-olok gaya rambut. 

Di jejaring sosial, fenomena menjelek-jelekkan fisik telah berubah menjadi penganiayaan verbal terhadap mereka yang tidak sesuai dengan standar eksterior yang diterima secara umum. Tidak hanya orang biasa, tetapi juga tokoh terkenal dunia pun tak luput dari penghinaan tersebut. Sampai-sampai di Eropa pun muncul larangan iklan yang melibatkan model yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan psikologis pada pria atau wanita tentang penampilan mereka.

Istilah “body shaming”, yang mengkritik orang-orang yang tidak sesuai dengan standar mode modern, muncul belum lama ini. Internet dipenuhi dengan komunitas pengguna yang mempromosikan “kelangsingan yang sehat” atau “otot yang dipompa” dan secara terbuka mengejek selebritas montok seperti Kim Kardashian dan Anna Semenovich. 

Selain itu, dalam banyak kasus, body shaming terbatas pada kata-kata saja. Aplikasi editor foto dan alat lain digunakan untuk mengubah gambar seseorang menjadi objek ejekan dan intimidasi. 

Body shaming adalah komentar negatif tentang penampilan orang lain. Perbuatan itu dapat menyebabkan gejala depresi dan konsekuensi yang tidak dapat diubah. Orang yang kelebihan berat badan sering mengalami bodyshaming, tetapi mereka yang terlihat terlalu kurus atau kurang fit dari sudut pandang orang lain juga dikritik. Body shaming ada di mana-mana. 

Dengan perkembangan ruang online dan jejaring sosial, orang memiliki kesempatan untuk memperluas lingkaran sosial mereka dan menyinggung pengguna lain tanpa konsekuensi bagi diri mereka sendiri. Di sana-sini ada postingan dan artikel, yang penulisnya secara terbuka menyerukan untuk mengevaluasi sosok siapa yang lebih baik atau “mungkinkah memakai bikini dengan tubuh seperti itu”.

Mengapa Orang Melakukan Body Shaming

Komentar yang tidak menyenangkan tentang penampilan menimbulkan konsekuensi yang serius, tetapi mengapa orang tidak bisa menolaknya? Ini tentang jiwa kritikus. Ketika seseorang kewalahan, kesal, atau takut akan sesuatu, dia mencoba menyerang balik. Kadang-kadang, alih-alih objek pengalaman negatif, objek itu jatuh ke tangan orang asing. Ini sangat umum terjadi di masa kanak-kanak dan remaja, ketika pengalaman emosional berada pada puncaknya dan tidak ada cukup pengalaman dalam mengatasi konflik. 

Sulit untuk mengakui dan secara terbuka menyatakan bahwa kita tidak menyukai cara seseorang, atau kita takut kehilangan persahabatan. Lebih mudah meninggalkan beberapa komentar marah untuk membebaskan diri kita dari perasaan negatif. Ekspresi perasaan yang tulus dan mengesampingkan reaksi otomatis adalah alternatif yang tepat untuk kritik. 

Tidak mungkin kita marah pada seorang teman hanya karena kita jarang berkomunikasi. Kemungkinan besar, karena kita membangun kesalahpahaman, penolakan mendadak atau pilihan yang mendukung orang lain. 

Intinya, body shaming adalah diskriminasi berdasarkan tanda-tanda eksternal, kecaman terhadap orang-orang yang penampilannya, karena satu dan lain hal, tidak sesuai dengan standar dan norma yang diterima secara umum. Dan ini tidak hanya berlaku untuk berat badan, tetapi juga, misalnya, warna rambut, tato, dan tindikan. 

Jika kita mengikuti logika yang diberikan, maka kita dapat berasumsi bahwa satu-satunya hal yang mencegah orang membuat tato, menindik atau mencukur rambut mereka adalah ketakutan akan penilaian. Dan jika tidak ada, maka semua orang akan langsung bergegas ke salon tato. Logika ini tentu saja salah. Tidak mungkin mendapatkan indikator “rata-rata” di bidang kehidupan pribadi.

Beberapa percaya bahwa dengan mengkritik orang yang mereka cintai, mereka membantu mereka dan membantu mereka menjadi lebih baik. Nyatanya, seseorang, pada umumnya, sangat menyadari kekurangannya, atau bahkan tidak menganggapnya demikian. Dan jika dia tidak meminta komentar kita, jangan memaksakan sudut pandang kita, apakah itu tips makeup atau jenis olahraga tertentu. Beberapa ciri penampilan ditentukan secara genetik, tetapi meskipun itu adalah hasil dari gaya hidup pasif, ini adalah masalah pribadi setiap orang.

Bahaya Body Shaming

Bahaya bodyshaming melampaui komentar dan serangan jahat. Body shaming dapat diarahkan tidak hanya ke luar, tetapi juga pada diri sendiri dan dapat diekspresikan dalam ketidakpuasan terhadap penampilan sendiri, dibandingkan dengan orang lain dan standar.

Seseorang yang sedang berjuang mengendalikan gangguan makan dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk genetika dan lingkungan. Body shaming diakui sebagai bagian dari faktor tersebut. Yaitu meningkatkan rasa malu karena penampilannya yang “salah”. Itu yang akan secara langsung memengaruhi pilihan diet termasuk pilihan diet ketat. 

Cara Menghentikan Body Shaming

Body shaming hanya bisa dihentikan dari diri sendiri. Ketika kita mengalami body shaming, kitalah yang dapat memperkuat mental kita untuk menghadapinya. Ada beberapa tips yang dapat diterapkan untuk melawan body shaming ini.

Pertama, kita dapat fokus pada contoh mereka yang mencintai dan menghargai tubuhnya, meski tidak memenuhi standar kecantikan media. Segera setelah kita memperhatikan body shaming, kita akan melihat dalam situasi apa itu terjadi, keluarga, teman, atau kolega mana yang membiarkan diri mereka berbicara jahat kepada kita atau terhadap orang lain. Kita tidak dapat mengontrol tindakan orang lain, tetapi kita dapat mengubah reaksi kita sendiri terhadap apa yang terjadi dan tidak berpartisipasi di dalamnya.

Berhenti mengkritik diri sendiri secara berlebihan adalah tips selanjutnya yang juga sangat penting. Setiap orang memiliki situasi ketika mereka tidak menyukai sesuatu dalam diri mereka dan ingin mengubahnya. Di satu sisi, kritik menjadi motivasi untuk memperbaiki diri sendiri, namun di sisi lain akan membawa kita hanya berfokus pada aspek negatif. Cobalah untuk menerima diri sendiri alih-alih menilai diri sendiri, meskipun kita tidak berpenampilan seperti yang kita inginkan.

Tips selanjutnya adalah jangan terlibat dalam body shaming. Terkadang mungkin kita tidak menyadari bahwa kita menjadi bagian dari mekanisme dengan mendengarkan dan mendukung komentar tentang penampilan seseorang. Karena itu, hal terbaik untuk dilakukan adalah menghindarinya dan menghentikannya sebanyak mungkin.

Berikutnya, temukan apa yang kita sukai dari diri kita. Ini bisa bersifat permanen atau sementara. Misalnya, potongan rambut dan manikur baru, penampilan, ekspresi wajah, senyuman. Fokuslah pada kesenangan. Jika orang lain mengeluh kepada kita tentang penampilan mereka, bantu mereka menemukan kualitas positif dalam diri mereka.

Jangan ragu untuk menghubungi psikolog ketika kita mengalami body shaming. Spesialis yang akan membantu kita menghilangkan pengalaman negatif, menilai kembali reaksi, menarik kesimpulan, dan tidak terlibat dalam situasi serupa di masa mendatang.

Scroll to Top