Penyebab Kista Bartholin

Bagikan:

AshefaNews – Apa saja Penyebab Kista Bartholin? Kista Bartholin kecil, pertumbuhan jinak yang dapat berkembang di kelenjar Bartholin. Kelenjar ini terletak di kedua sisi lubang vagina dan menghasilkan cairan pelumas selama hubungan seksual. Meskipun kista Bartholin biasanya tidak berbahaya, terkadang dapat terinfeksi dan menyebabkan rasa sakit. Jika Anda merasa memiliki kista Bartholin, penting untuk menemui dokter sehingga mereka dapat mengesampingkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda. Posting blog ini akan memberi Anda panduan komprehensif untuk menangani kista Bartholin, mulai dari mengidentifikasi gejala hingga mencari perawatan medis. Kami juga akan memberi Anda beberapa tip tentang cara mencegahnya berkembang sejak awal.

Apa itu Kista Bartholin?

Kista Bartholin adalah kantung kecil berisi cairan yang berkembang di dekat lubang vagina. Kista ini paling sering disebabkan oleh sumbatan pada salah satu kelenjar Bartholin, yang terletak di kedua sisi lubang vagina. Ketika kelenjar ini tersumbat, cairan di dalamnya dapat menumpuk dan membentuk kista.

Walaupun kista Bartholin biasanya tidak berbahaya, terkadang dapat menyebabkan rasa tidak nyaman atau nyeri. Dalam beberapa kasus, mereka juga dapat menyebabkan infeksi. Jika Anda merasa memiliki kista Bartholin, penting untuk menemui dokter Anda sehingga mereka dapat mengesampingkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda.

Ada beberapa pilihan pengobatan berbeda untuk kista Bartholin, tergantung pada ukuran dan tingkat keparahannya. Dalam beberapa kasus, mereka dapat hilang dengan sendirinya tanpa perawatan apa pun. Jika tidak hilang dengan sendirinya atau jika menyebabkan rasa sakit atau tidak nyaman, dokter Anda mungkin menyarankan untuk mengeringkan kista dengan jarum atau pembedahan.

Penyebab Kista Bartholin

Ada sejumlah penyebab berbeda dari kista Bartholin pada wanita. Penyebab paling umum adalah penyumbatan saluran Bartholin, yaitu saluran kecil yang membawa cairan dari kelenjar Bartholin ke permukaan vagina. Obstruksi ini dapat disebabkan oleh berbagai hal, antara lain:

-Penumpukan puing atau sel mati di saluran
– Infeksi pada kelenjar atau saluran Bartholin
-Trauma pada daerah tersebut, seperti saat melahirkan atau berhubungan seksual
-Tumor atau pertumbuhan lain di kelenjar atau saluran Bartholin

Obstruksi saluran Bartholin juga dapat terjadi karena peradangan atau jaringan parut pada jaringan di sekitarnya. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:

-Infeksi, seperti infeksi menular seksual (IMS) seperti klamidia dan gonore
-Reaksi alergi terhadap sabun, deterjen, kondom, pelumas, dll.
– Iritasi dari tampon, diafragma, douche, dll.
-Penyakit peradangan seperti penyakit Crohn dan penyakit radang panggul (PID)

Kista Bartholin juga bisa disebabkan oleh tersumbatnya pori-pori kecil di permukaan kelenjar Bartholin. Penyumbatan ini dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:

-Gesekan dari pakaian ketat, seperti jeans atau pakaian dalam
-Kegemukan
-Diabetes
-Duduk untuk waktu yang lama

Pengobatan Kista Bartholin

Ada sejumlah pilihan pengobatan berbeda untuk kista Bartholin, tergantung pada ukuran dan tingkat keparahan kista. Kista yang lebih kecil seringkali dapat dirawat di rumah dengan pengobatan rumahan atau obat bebas (OTC). Kista yang lebih besar mungkin memerlukan intervensi medis, seperti drainase atau pembedahan.

Obat rumahan untuk kista Bartholin termasuk mandi sitz, kompres hangat, dan minyak pohon teh. Mandi sitz melibatkan duduk di bak air hangat selama 20 menit, 3 kali sehari. Kompres hangat dapat diterapkan pada area tersebut selama 10-15 menit, 3 kali sehari. Minyak pohon teh adalah minyak esensial yang memiliki sifat antibakteri dan antiinflamasi dan dapat diencerkan dengan air dan dioleskan ke area tersebut dengan kapas 3 kali sehari.

Gejala Kista Bartholin

Ketika kista Bartholin terbentuk, dapat menyebabkan gejala berikut:

-Benjolan atau massa di vulva, dekat lubang vagina
– Bengkak pada vulva
-Nyeri atau ketidaknyamanan pada vulva, terutama selama hubungan seksual atau saat duduk dalam waktu lama
– Kemerahan pada vulva
– Perasaan tertekan di vulva
– Keputihan

Jika kista Bartholin pecah, maka dapat menimbulkan gejala yang lebih parah lagi, seperti:

-Nyeri hebat di vulva
-Demam
– Pembengkakan kelenjar getah bening di selangkangan

Diagnosis Kista Bartholin

Jika Anda mengira Anda menderita kista Bartholin, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menemui dokter Anda. Mereka akan dapat mendiagnosis Anda dengan melakukan pemeriksaan fisik.

Selama pemeriksaan, mereka akan merasakan benjolan atau benjolan di vulva Anda. Mereka mungkin juga menggunakan spekulum untuk melihat vagina Anda dengan lebih baik dan mencari pembengkakan di dekat kelenjar Bartholin.

Jika kistanya kecil dan tidak menimbulkan rasa sakit, dokter Anda mungkin hanya memantaunya. Namun, jika kistanya besar atau nyeri, mereka mungkin menyarankan untuk mengeringkannya.

Mengeringkan kista dapat dilakukan dengan dua cara: melalui pembedahan atau dengan memasang tabung (kateter) ke dalam kista dan membiarkan cairan keluar seiring waktu. Kedua metode tersebut efektif dan memiliki risiko komplikasi yang rendah.

Pencegahan Kista Bartholin

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan wanita untuk mencegah pembentukan kista Bartholin. Salah satunya adalah menghindari duduk terlalu lama. Ini karena duduk memberi tekanan pada kelenjar Bartholin dan dapat menyumbat saluran. Wanita juga harus menghindari mengenakan pakaian ketat, yang juga dapat menekan kelenjar Bartholin.

Cara lain untuk mencegah kista Bartholin adalah dengan menjaga kebersihan. Ini berarti mencuci vulva (alat kelamin wanita bagian luar) dengan sabun dan air setiap hari. Penting juga untuk menyeka dari depan ke belakang setelah menggunakan kamar mandi agar bakteri dari anus tidak menyebar ke vagina atau uretra (lubang keluarnya urin dari tubuh).

Terakhir, beberapa ahli merekomendasikan penggunaan metode kontrasepsi penghalang, seperti kondom, diafragma, atau penutup serviks. Metode ini membantu melindungi dari infeksi menular seksual (IMS), yang merupakan salah satu penyebab paling umum dari kista Bartholin.

Kesimpulan

Kami harap panduan ini memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang kista Bartholin dan cara mengatasinya. Meskipun bisa menyakitkan dan tidak nyaman, untungnya ada sejumlah perawatan yang tersedia untuk membantu Anda menyingkirkannya. Jadi jangan panik jika Anda menghadapinya, ingatlah untuk mencari bantuan medis, jaga agar area tetap bersih dan kering, dan cobalah beberapa pengobatan rumahan sampai kista hilang.

(GE)

Tinggalkan Komentar

Scroll to Top