SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Olahraga yang intens lebih baik untuk kesehatan jantung, menurut sebuah penelitian

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Menurut penelitian, olahraga berat memiliki dampak positif yang meningkat pada kesehatan jantung.

88.000 peserta diamati oleh para peneliti dari Leicester, Cambridge, dan Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan dan Perawatan (NIHR) menggunakan pelacak aktivitas.

Studi tersebut menemukan bahwa ketika aktivitas setidaknya dalam intensitas sedang, ada penurunan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih besar.

Latihan yang lebih giat, menurut para peneliti, menawarkan keuntungan yang “substansial”.

Setiap tindakan penting. Terlepas dari kenyataan bahwa semua bentuk olahraga baik untuk kesehatan Anda, penelitian yang diterbitkan dalam European Heart Journal, menunjukkan bahwa risiko penyakit kardiovaskular berkurang secara signifikan saat berolahraga setidaknya dalam jumlah sedang.

Lebih dari 88.412 orang paruh baya di Inggris dianalisis untuk penelitian oleh para peneliti di NIHR, Pusat Penelitian Biomedis Leicester, dan Universitas Cambridge menggunakan pelacak aktivitas yang dikenakan di pergelangan tangan mereka.

Volume aktivitas fisik secara keseluruhan, menurut para ilmuwan, secara substansial terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah.

Mereka juga menunjukkan bahwa peningkatan proporsi aktivitas fisik total yang merupakan aktivitas sedang hingga berat dikaitkan dengan risiko kardiovaskular yang lebih rendah.

Bahkan pada mereka yang umumnya melakukan aktivitas fisik tingkat sedang, risiko penyakit kardiovaskular berkurang sebesar 14% ketika aktivitas fisik sedang hingga kuat menghasilkan 20% daripada 10% dari total pengeluaran energi aktivitas fisik.

Mereka mengatakan bahwa ini mirip dengan mempersingkat jalan kaki 14 menit menjadi hanya tujuh menit.

Rekomendasi aktivitas fisik terbaru dari Kepala Petugas Medis Inggris menyatakan bahwa individu harus berusaha untuk aktif setiap hari, terlibat dalam 150 menit aktivitas tingkat sedang atau 75 menit aktivitas intensitas tinggi, seperti joging, setiap minggu.

Hingga saat ini, menurut para peneliti, masih belum jelas apakah jumlah total latihan fisik lebih penting untuk kesehatan atau apakah aktivitas yang lebih intens menawarkan keuntungan ekstra.

Tanpa catatan yang akurat tentang durasi dan intensitas aktivitas fisik, tidak mungkin untuk membedakan kontribusi aktivitas fisik yang lebih intens dari volume aktivitas fisik secara keseluruhan, menurut Dr. Paddy Dempsey, peneliti di Universitas Leicester dan Penelitian Medis. Dewan (MRC) unit epidemiologi di University of Cambridge.

“Perangkat yang dapat dikenakan membantu kami mendeteksi dan merekam intensitas dan durasi gerakan secara akurat.

“Aktivitas intensitas sedang dan kuat memberikan pengurangan yang lebih besar dalam keseluruhan risiko kematian dini.

“Aktivitas fisik yang lebih kuat juga dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, melebihi manfaat yang terlihat dari jumlah total aktivitas fisik, karena merangsang tubuh untuk beradaptasi dengan upaya yang lebih tinggi yang diperlukan.”

Profesor Tom Yates di universitas yang berspesialisasi dalam aktivitas fisik, perilaku menetap, dan kesehatan mengatakan: “Kami menemukan bahwa melakukan latihan dengan intensitas lebih tinggi sambil mempertahankan tingkat aktivitas fisik yang sama secara keseluruhan memiliki keuntungan tambahan yang signifikan.

“Hasil kami mendukung pesan perubahan perilaku langsung seperti ‘setiap gerakan berarti’ yang mendorong orang untuk terlibat dalam aktivitas yang lebih menuntut serta aktivitas fisik yang lebih total.

Ini mungkin semudah beralih dari jalan santai ke jalan cepat.

(GE)

Scroll to Top