SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Rusia merencanakan ofensif 24 Februari, kata menteri pertahanan Ukraina

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Rusia sedang mempersiapkan untuk meluncurkan serangan besar baru di Ukraina, kata menteri pertahanan Ukraina, memperingatkan bahwa itu bisa dimulai paling cepat 24 Februari.

Oleksiy Reznikov berkata: “Moskow telah mengumpulkan ribuan pasukan dan mungkin mencoba sesuatu” untuk menandai ulang tahun invasi awal tahun lalu.

Serangan itu juga akan menandai Hari Pembela Tanah Air Rusia pada 23 Februari, yang dirayakan oleh tentara.

Sementara itu, tiga orang tewas dalam serangan di kota Kramatorsk.

Delapan lainnya terluka di kota di wilayah Donetsk setelah rudal buatan Rusia menghantam sebuah bangunan perumahan, menurut kantor gubernur provinsi.

Jumlah korban akan meningkat saat petugas penyelamat menyaring puing-puing.

“Satu-satunya cara untuk menghentikan terorisme Rusia adalah dengan mengalahkannya,” tulis Zelensky di media sosial tentang serangan itu. “Dengan tank. Jet tempur. Rudal jarak jauh.”

Setelah Jerman, Amerika Serikat, dan Inggris baru-baru ini setuju untuk mengirim tank ke Ukraina, negara tersebut memperbarui permintaan jet tempurnya untuk mempertahankan diri dari serangan udara.

Reznikov berkata: “Moskow telah memobilisasi sekitar 500.000 tentara untuk kemungkinan ofensif.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan pada bulan September bahwa sekitar 300.000 wajib militer telah dikerahkan, dengan mengatakan bahwa hal itu diperlukan untuk memastikan “integritas teritorial” negara tersebut.

Tetapi Tuan Reznikov menyarankan bahwa jumlah sebenarnya yang direkrut dan ditempatkan di Ukraina bisa jauh lebih tinggi.

“Secara resmi, mereka mengumumkan 300.000, tetapi ketika kami melihat pasukan di perbatasan, menurut perkiraan kami jumlahnya jauh lebih banyak,” katanya kepada jaringan BFM Prancis. kami tidak dapat memverifikasi angka ini secara independen.

Perang telah menemui jalan buntu dalam beberapa bulan terakhir sejak Ukraina merebut kembali kota selatan Kherson, meskipun terjadi pertempuran sengit di wilayah timur Donbass.

Tidak ada pihak yang membuat kemajuan teritorial besar, kecuali perebutan Rusia atas kota Soledar.

Tapi serangan musim semi Rusia – dan serangan balasan Ukraina – telah lama dianggap mungkin terjadi. Institute for the Study of War (ISW) yang berbasis di AS baru-baru ini mengatakan: “Moskow mungkin berusaha mengambil tindakan tegas” dan meluncurkan “serangan besar” di timur.

Menjelang kemajuan Rusia yang dikabarkan, Reznikov mengatakan komandan Ukraina akan mencoba untuk “menstabilkan front dan mempersiapkan serangan balasan”.

“Saya yakin 2023 bisa menjadi tahun kemenangan militer,” katanya, seraya menambahkan bahwa pasukan Ukraina “tidak boleh kehilangan inisiatif” yang telah mereka peroleh dalam beberapa bulan terakhir.

Menteri pertahanan berada di Prancis untuk menandatangani perjanjian pembelian lebih banyak radar pertahanan udara MG-200, yang menurutnya akan “secara signifikan meningkatkan kemampuan angkatan bersenjata untuk mendeteksi target udara, termasuk rudal sayap dan balistik serta berbagai jenis drone”. .

Komentar Tuan Reznikov muncul ketika dinas intelijen Ukraina mengklaim bahwa Presiden Putin telah memerintahkan pasukannya untuk merebut Donbass sebelum akhir musim semi.

Namun dalam pidatonya pada hari Senin, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memperingatkan bahwa tidak ada indikasi bahwa Putin telah membatasi tujuan militernya untuk merebut wilayah timur Ukraina.

“Bahwa mereka secara aktif memperoleh senjata baru, lebih banyak amunisi, meningkatkan produksi mereka sendiri, tetapi juga memperoleh lebih banyak senjata dari negara otoriter lainnya seperti Iran dan Korea Utara,” kata Stoltenberg.

“Dan yang paling penting, kami tidak melihat tanda-tanda bahwa Presiden Putin telah mengubah tujuan keseluruhan invasi ini – yaitu untuk mengendalikan tetangga, untuk mengendalikan Ukraina. Jadi selama itu terjadi, kita perlu bersiap untuk waktu yang lama. mengangkut.”

Sementara itu, wakil menteri pertahanan Ukraina, Hanna Malyar, mengatakan: “Pertempuran sengit berlanjut di wilayah Donbass, di mana pasukan Rusia dan tentara bayaran Grup Wagner mencoba merebut kota Bakhmut.

Ia menambahkan bahwa pasukan Moskow juga berusaha merebut Lyman, bekas pusat logistik Rusia yang direbut kembali oleh pasukan Ukraina pada Oktober.

“Pasukan Rusia secara aktif berusaha mencapai perbatasan wilayah Donetsk dan Luhansk,” tulisnya di aplikasi perpesanan Telegram. “Tentara kami mempertahankan setiap jengkal tanah Ukraina,” katanya.

Tuan Zelensky memperingatkan bahwa situasi di garis depan konflik sedang menguji pasukannya dalam pidatonya pada Rabu malam.

Di garis depan – di timur negara kita – ada peningkatan tertentu dalam tindakan ofensif penjajah,” kata Zelensky. “Situasinya menjadi lebih serius.”

Seorang mantan komandan yang melarikan diri ke Norwegia mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah menyaksikan pembunuhan dan penganiayaan terhadap tahanan Rusia yang dibawa ke Ukraina untuk berperang bagi kelompok Wagner, yang mengaku sangat terlibat dalam kemajuan Rusia baru-baru ini di timur.

Andrei Medvedev mengklaim bahwa selama empat bulan bersama Wagner, dia melihat dua orang tertembak yang tidak ingin bertarung.

Menurut Dewan Keamanan Nasional AS, sekitar 80% personel Wagner di Ukraina berasal dari penjara.

(GE)

Scroll to Top