SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Perang Ukraina: Sekutu bertemu karena Kyiv meminta sumbangan tank

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Lusinan negara yang bersekutu dengan Ukraina akan bertemu pada hari Jumat untuk mengoordinasikan pasokan senjata ke Kyiv, yang telah meningkatkan permintaannya untuk menyediakan tank.

Jerman menghadapi tekanan yang semakin besar untuk mengizinkan tank Leopard yang sangat dihormati diekspor ke Ukraina.

Pembicaraan krisis terjadi sehari setelah AS dan beberapa negara Eropa menjanjikan lebih banyak peralatan untuk membantu Ukraina menangkis serangan Rusia lebih lanjut.

Inggris juga menawarkan 14 tank tempurnya baru-baru ini – tetapi Kyiv menginginkan lebih.

Sekutu Ukraina menghadapi “pilihan sederhana” pada hari Jumat, kata seorang penasihat menteri pertahanan menjelang pertemuan puncak.

“Tank untuk Ukraina adalah tank untuk kebebasan,” kata Yuriy Sak. Jika ini tidak dikirim, suatu hari negara lain mungkin “harus menggunakannya sendiri” untuk melawan Moskow, dia memperingatkan.

Lebih dari 50 negara akan bertemu di Pangkalan Udara Ramstein AS di barat daya Jerman.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menghadapi tekanan yang meningkat untuk menyumbangkan tank Leopard 2, menyusul sumbangan 14 tank tempur Challenger milik Inggris baru-baru ini.

Sebagai negara manufaktur, Jerman juga harus memberikan izinnya sebelum negara lain dapat berkomitmen untuk mengirimkan pasokan Macan Tutul mereka sendiri.

Perdana menteri Polandia mengatakan dia “agak pesimis” untuk mendapatkan restu Berlin – meskipun seorang menteri Lituania mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa “beberapa negara” akan mengirim Macan Tutul.

Kamis malam, Jerman mengatakan posisinya akan “menjadi jelas dalam beberapa jam ke depan atau besok pagi”, lapor AFP.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah berulang kali membidik Berlin yang dianggap ragu-ragu, dengan mengatakan pada hari Kamis bahwa dia masih “menunggu keputusan dari satu ibu kota Eropa”.

Dia juga berharap untuk menerima sejumlah tank Abrams buatan Amerika, dan menyampaikan laporan bahwa AS dan Jerman hanya berencana untuk mengirimkan kendaraan jika negara lain melakukan hal yang sama.

“Saya tidak berpikir ini adalah strategi yang tepat untuk dilakukan”, Mr Zelensky berkomentar, sambil menyerukan “keputusan yang kuat” harus dibuat selama konferensi hari Jumat.

Pensiunan Jenderal Angkatan Darat AS David Petraeus menyarankan ada “keengganan yang sah” di pihak Washington, yang diakibatkan oleh kekhawatiran atas pemeliharaan kendaraan ini.

Dia mengatakan kepada bahwa “keharusan” bahwa setiap sumbangan tank Barat diberikan “cukup awal, sehingga [tentara Ukraina] dapat benar-benar melatih mereka”.

Untuk bagiannya, Rusia telah memperingatkan negara-negara Barat bahwa memberikan tank kepada musuhnya akan menandai eskalasi konflik yang “sangat berbahaya”.

Pada hari Kamis, negara-negara Barat berjanji untuk mengirim lebih banyak kendaraan, artileri, dan amunisi untuk mendukung upaya perang Ukraina.

AS berkomitmen paket baru senilai $2.5bn (£2bn), mengatakan ini menghabiskan pengeluaran untuk dukungan Ukraina menjadi $26.7bn sejak invasi skala penuh Februari lalu oleh Rusia.

Tank tidak termasuk dalam tawaran itu, tetapi Pentagon memang menjanjikan tambahan 59 kendaraan lapis baja Bradley, 90 pengangkut personel Stryker dan sistem pertahanan udara Avenger, di antara ketentuan lainnya.

Pengumuman itu muncul setelah sembilan negara Eropa menjanjikan lebih banyak dukungan setelah pertemuan di Estonia. Ini termasuk:

Inggris – 600 rudal Brimstone
Denmark – 19 howitzer self-propelled Caesar buatan Perancis
Estonia – howitzer, amunisi, kendaraan pendukung, dan peluncur granat anti-tank
Latvia – Sistem pertahanan udara Stinger, dua helikopter, dan drone
Lituania – senjata antipesawat dan dua helikopter
Polandia – senjata anti-pesawat S-60 dengan 70.000 butir amunisi
Republik Ceko – menghasilkan lebih banyak amunisi kaliber besar, howitzer dan APC
Belanda – dukungan diharapkan akan dirinci pada hari Jumat

(GE)

Scroll to Top