SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Perang Ukraina: Blinken mengatakan Cina bisa memberikan senjata ke Rusia

Bagikan:

AshefaNews – Perang Ukraina: Blinken mengatakan Cina bisa memberikan senjata ke Rusia

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa China sedang mempertimbangkan untuk memberikan senjata dan amunisi ke Rusia untuk perang di Ukraina.

Blinken mengatakan kepada media bahwa perusahaan China telah memberikan “bantuan tidak mematikan” ke Rusia – dan informasi baru menunjukkan bahwa Beijing dapat memberikan “bantuan mematikan”.

Eskalasi ini akan memiliki ‘konsekuensi serius’ bagi China, dia memperingatkan.

China telah menyangkal laporan bahwa Moskow memiliki permintaan untuk perangkat keras militer.

Presiden China Xi Jinping bersekutu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan belum mengutuk Rusia karena menyerang – tetapi dia berusaha untuk tetap netral dalam konflik dan menyerukan perdamaian.

China tidak akan menerima “tudingan” dan “paksaan” dari AS atas hubungannya dengan Rusia, kata kementerian luar negeri China.

Mr Blinken berbicara kepada media setelah pertemuan dengan diplomat top China, Wang Yi, di konferensi keamanan Munich pada hari Sabtu.

Dia mengatakan dia menyatakan “kekhawatiran yang mendalam” selama pertemuan tentang “kemungkinan China memberikan bantuan mematikan ke Rusia”.

“Sejauh ini, kami telah melihat perusahaan China … memberikan bantuan tidak mematikan ke Rusia untuk digunakan di Ukraina. Kekhawatiran yang kami miliki sekarang didasarkan pada informasi yang kami miliki bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk memberikan dukungan mematikan,” katanya.

Informasi apa yang dimiliki AS tentang kemungkinan rencana China, dia tidak menjelaskan lebih lanjut. Menanggapi pertanyaan tentang apa, dalam pandangan AS, yang mungkin disediakan China untuk Rusia, dia mengatakan itu terutama senjata, serta amunisi.

AS telah menjatuhkan sanksi pada perusahaan China karena diduga memberikan citra satelit Ukraina kepada Grup Wagner, sebuah perusahaan tentara bayaran yang memasok Rusia dengan ribuan pejuang.

“Di China, tentu saja, tidak ada perbedaan antara perusahaan swasta dan negara,” kata Blinken kepada media.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa jika China akan memasok Rusia, “itu adalah masalah serius bagi kami dan bagaimana kami akan berhubungan dengan mereka”.

Setelah AS menembak jatuh balon mata-mata Cina yang dicurigai pada awal Februari, hubungan antara Washington dan Beijing sudah buruk. Kata-kata marah dipertukarkan antara kedua belah pihak, namun kedua belah pihak juga tampak malu dengan kejadian tersebut dan siap untuk melanjutkan.

Namun, jika China memasok senjata untuk mendukung pasukan Rusia di Ukraina, kemerosotan hubungan AS-China akan jauh lebih serius.

Peringatan Mr Blinken jelas ditujukan untuk menghalangi China dari tindakan ini.

Mr Blinken juga mengatakan bahwa AS khawatir China membantu Rusia untuk menghindari sanksi Barat yang dirancang untuk melumpuhkan ekonomi Rusia. China adalah salah satu pasar terbesar untuk minyak, gas, dan batu bara Rusia, dan perdagangannya dengan Rusia sedang berkembang.

Berbagai macam senjata, amunisi dan peralatan, termasuk tank, dikirim ke Ukraina oleh anggota NATO, termasuk AS. Mereka telah berhenti mengirim jet tempur, dan Mr Blinken tidak tertarik pada apakah AS akan membantu negara lain untuk menyediakan jet.

“Kami sudah sangat jelas bahwa kami tidak boleh terpaku atau fokus pada sistem senjata tertentu,” katanya.

Namun dia mengatakan Barat harus memastikan Ukraina memiliki apa yang dibutuhkannya untuk kemungkinan serangan balasan terhadap Rusia “dalam beberapa bulan mendatang”. Rusia saat ini sedang melakukan ofensif di wilayah timur Ukraina, yang telah menjadi tempat beberapa pertempuran paling sengit dalam perang tersebut.

Komentar diplomat tinggi AS itu muncul menjelang rencana kunjungan Wang ke Moskow sebagai bagian dari tur Eropa kepala kebijakan luar negeri China.

Berbicara di Munich pada hari Sabtu, Wang mengatakan: “China tidak tinggal diam atau menambahkan bahan bakar ke dalam api” perang di Ukraina, lapor Reuters.

Wang berkata: “China akan menerbitkan dokumen yang menetapkan posisinya dalam menyelesaikan konflik. Dokumen itu akan menyatakan bahwa integritas wilayah semua negara harus dihormati, katanya.

“Saya menyarankan agar semua orang, terutama teman-teman di Eropa, mulai berpikir dengan tenang tentang upaya apa yang dapat kita lakukan untuk menghentikan perang ini,” kata Wang.

Dia menambahkan bahwa ada “beberapa kekuatan yang tampaknya tidak menginginkan keberhasilan negosiasi atau segera berakhirnya perang”, tetapi tidak mengatakan siapa yang dia maksud.

Menurut Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani, Presiden China Xi akan membuat “pidato damai” pada Jumat 24 Februari, peringatan invasi Rusia ke Ukraina.

Mr Tajani mengatakan kepada radio Italia bahwa pidato Xi akan menjadi seruan untuk perdamaian tanpa kecaman terhadap Rusia, lapor Reuters.

Blinken dan Wang juga bertukar duri atas pertikaian yang berkembang atas balon mata-mata China yang diduga jatuh di Amerika Serikat.

Mr Blinken mengatakan selama pertemuan bahwa AS “tidak akan mentolerir setiap pelanggaran kedaulatan kita” dan bahwa “tindakan tidak bertanggung jawab ini tidak boleh terjadi lagi”.

Negara-negara lain khawatir tentang apa yang disebutnya “program balon pengawasan” China di lima benua, kata Blinken kepada media.

Wang, sementara itu, menuduh AS “menggunakan segala cara untuk memblokir dan menekan China”, menyebut episode itu sebagai “lelucon politik yang diatur oleh AS”. China membantah mengirim balon mata-mata.

Dan pada Minggu pagi, Beijing memperingatkan bahwa AS akan “menanggung semua konsekuensi” jika ada eskalasi perselisihan mengenai balon tersebut. Dalam pernyataan kementerian luar negeri yang dilaporkan oleh Reuters, China mengatakan akan “menindaklanjuti sampai akhir” jika “AS bersikeras mengeksploitasi masalah ini”.

(GE)

Scroll to Top