SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Penembakan Monterey Park: tersangka ditemukan tewas

Bagikan:

AshefaNews – Huu Can Tran, 72, yang kemudian ditemukan tewas di sebuah van putih, telah ditetapkan oleh otoritas California sebagai penembak yang diduga membunuh 10 orang di sebuah studio dansa ballroom dekat Los Angeles.

Menurut LA County Sheriff Robert Luna, dia menderita luka tembak yang dilakukan sendiri dan dinyatakan meninggal di lokasi.

Di Monterey Park yang terkenal memiliki komunitas Asia yang cukup besar, perayaan Tahun Baru Imlek sudah dimulai.

Motifnya masih belum diketahui polisi.

Pada konferensi pers yang diadakan pada hari Minggu di Monterey Park, sheriff mengumumkan bahwa sepuluh orang terluka dalam penembakan tersebut, tujuh di antaranya masih dirawat di rumah sakit dan beberapa di antaranya dalam kondisi parah.

Identitas sepuluh orang yang meninggal, lanjutnya, masih ditentukan, tetapi mereka “kemungkinan berusia 50-an, 60-an dan beberapa bahkan mungkin di luar sana.”

Lima wanita dan lima pria telah terbunuh, kata para pejabat sebelumnya, dan mereka semua “mungkin” dari etnis Asia.

Salah satu penembakan massal paling berdarah dalam sejarah California dimulai di Star Ballroom Dance Studio yang terkenal di Monterey Park, sekitar tujuh mil (11 km) timur pusat kota Los Angeles, sekitar pukul 22:22 waktu setempat pada hari Sabtu (06:22 GMT). pada hari Minggu).

Kepala Polisi Scott Wiese mengatakan bahwa apa yang ditemukan petugasnya adalah “tempat pembantaian”, dan bahwa petugas pertama yang tiba di sana adalah beberapa yang termuda di pasukannya, yang baru saja menyelesaikan pelatihan mereka beberapa bulan yang lalu.

“Mereka menemukan pemandangan yang tidak pernah mereka persiapkan sebelumnya,” katanya. “Ada orang terluka di dalam dan orang mati di dalam. Petugas muda saya melakukan tugas mereka.”

Penembak muncul di studio menari yang berbeda di kota tetangga Alhambra sekitar 30 menit kemudian.
Dia memasuki studio, tetapi dua orang dapat mengambil senjatanya — pistol serbu semi otomatis dengan magasin yang diperpanjang — darinya, dan dia berhasil melarikan diri.

Meski menegaskan perlu melakukan penelitian lebih lanjut, Sheriff Luna menyatakan menurutnya senjata itu dilarang di California.

Dia memuji “dua anggota komunitas, yang saya anggap sebagai pahlawan. Mereka menyelamatkan nyawa, ini bisa jauh lebih buruk,” kata sheriff, menambahkan bahwa dia yakin Tran bermaksud membunuh lebih banyak orang.

Selama berjam-jam pada hari Minggu, pihak berwenang menjelajahi daerah Los Angeles untuk mencari pria bersenjata itu.

Tim SWAT mengepung sebuah van putih di tempat parkir Torrance sebelum pukul 13:00 waktu setempat (21:00 GMT), hampir 12 jam setelah kejadian, dan kira-kira 30 mil (48 kilometer) jauhnya dari lokasi penembakan Monterey Park.

Saat mereka bersiap, menurut Sheriff Luna, mereka mendengar satu tembakan dari dalam van. Mereka kemudian menemukan tersangka membungkuk di atas kemudi. Senjata api ditemukan di antara barang bukti, dan identitas penembak telah dikonfirmasi.

Tidak ada tersangka tambahan, menurut sheriff, dan diduga penembak bertindak sendiri.

Polisi “menganggap”, menurut dia, plat nomor van itu dicuri.

Sekitar 65% orang di Monterey Park adalah orang Asia-Amerika, menjadikannya “pinggiran kota Cina” pertama di negara itu. Itu menjadi kota pertama di daratan AS yang mayoritas penduduknya adalah keturunan Asia.

Perayaan Tahun Baru Imlek di Monterey Park ditunda sementara lingkungan sedang berduka. Bisnis mulai menurunkan spanduk perayaan dan lentera merah yang menghiasi jalan-jalan.

(GE)

Scroll to Top