SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Pemadaman listrik Pakistan: kota-kota besar tanpa listrik

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Kerusakan infrastruktur listrik nasional Pakistan menyebabkan pemadaman listrik yang signifikan pada Senin pagi, menurut kementerian energi.

Semua kota besar di negara itu, termasuk yang terbesar, Karachi, ibu kota, Islamabad, Lahore, dan Peshawar, tanpa aliran listrik.

Menurut menteri listrik Pakistan Khurrum Dastagir, “variasi frekuensi” menyebabkan kerusakan jaringan di selatan negara itu.

Jaringan “mengalami kehilangan frekuensi, yang menghasilkan kegagalan serius” sekitar pukul 07:30 waktu setempat (02:30 GMT), menurut pernyataan dari kementerian energi. Ia menambahkan bahwa “pekerjaan cepat” sedang dilakukan untuk menghidupkan kembali sistem tersebut.

Itu “bukan krisis serius,” klaimnya, dan kekuasaan akan segera kembali.

Menurut Pak Dastagir, yang berbicara dengan Geo TV, beberapa jaringan negara telah diperbaiki, dan listrik akan pulih sepenuhnya dalam 12 jam.

“Di musim dingin, permintaan listrik berkurang secara nasional, oleh karena itu, sebagai tindakan ekonomi, kami menutup sementara sistem pembangkit listrik kami di malam hari,” katanya.

Ketika dinyalakan di pagi hari, “variasi frekuensi dan fluktuasi tegangan” diamati di Pakistan selatan “di suatu tempat antara Dadu dan Jamshoro” dan kemudian “unit pembangkit listrik mati satu per satu”, katanya kepada saluran TV.

Dalam upaya menghemat uang untuk listrik, pemerintah mengamanatkan waktu penutupan harian lebih awal untuk pasar dan pusat perbelanjaan awal bulan ini.

Kepemilikan devisa Pakistan telah menurun, dan sebagian besar listriknya dihasilkan oleh bahan bakar fosil impor.
Biaya energi global meningkat tahun lalu, sangat membebani keuangan negara yang sudah genting.

(GE)

Scroll to Top