SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Inflasi Jepang melonjak ke level tertinggi baru dalam 41 tahun

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Tingkat inflasi Jepang telah melonjak ke level tertinggi baru dalam 41 tahun karena bisnis membebankan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan mereka.

Harga konsumen inti untuk bulan lalu naik 4% dari tahun sebelumnya, dua kali lipat tingkat target Bank of Japan (BOJ).

Ini memberi tekanan lebih lanjut pada bank sentral untuk menaikkan suku bunga untuk membantu meringankan kenaikan biaya hidup.

Minggu ini BOJ mengejutkan investor dengan mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga mendekati nol, meskipun biaya mulai dari makanan hingga bahan bakar meningkat.

“Harga produsen telah meningkat dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada harga konsumen untuk beberapa waktu, tetapi sekarang perusahaan membebankan biaya ini kepada konsumen,” kata Damian Thong, kepala riset ekuitas Jepang di Macquarie Group.

“Kami percaya bahwa BOJ [pada akhirnya] akan mengakhiri kebijakan suku bunga negatifnya,” tambahnya.

Harga produsen adalah ukuran inflasi pada tingkat grosir, sedangkan harga konsumen mencerminkan berapa banyak yang dibayar oleh rumah tangga untuk barang dan jasa.

Data resmi yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan inflasi berada pada level tertinggi sejak 1981, bulan kesembilan berturut-turut di atas target 2% bank sentral.

Bahkan setelah lonjakan harga, Jepang masih memiliki salah satu tingkat inflasi terendah di dunia.

Akibatnya, ekonomi terbesar ketiga di dunia itu melawan tren banyak negara lain yang menaikkan suku bunga tajam selama setahun terakhir.

Pada hari Rabu BOJ mempertahankan suku bunga mendekati nol, yang mendorong yen turun nilainya terhadap mata uang utama lainnya.

Banyak ahli memperkirakan bank sentral mulai menghapus program stimulus ekonominya dalam upaya untuk mengekang kenaikan harga.

Angka resmi terbaru menunjukkan bahwa inflasi di AS mencapai 6,5% pada bulan Desember, sementara itu 9,2% di zona euro dan 10,5% di Inggris.

(GE)

Scroll to Top