SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

‘Frank’ selama krisis, Ukraina menuntut tank dari Jerman

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Meskipun ada tekanan pada Berlin untuk bertindak, Jerman belum memutuskan apakah akan mengirim tank ke Ukraina atau mengizinkan negara lain untuk memberikan tank mereka.

“Kami melakukan diskusi terbuka tentang Macan Tutul 2. Untuk dilanjutkan,” kata Oleksii Reznikov setelah bertemu dengan sekutu Barat.

Lebih banyak persenjataan NATO akan dikirim ke Kiev.

Kesepakatan dicapai tentang pasokan kendaraan lapis baja tambahan, sistem pertahanan udara, dan amunisi pada pertemuan yang diadakan di Pangkalan Udara Ramstein di Jerman.

Tetapi karena perawatannya sederhana dan dibuat khusus untuk bersaing dengan tank T-90 Rusia yang dikerahkan dalam invasi, Leopard 2 dianggap memiliki kemampuan untuk mengubah permainan bagi Ukraina.

Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius menyatakan bahwa masih ada ketidaksepakatan tentang pengiriman Macan Tutul tetapi membantah klaim bahwa Berlin mencegahnya.

Negara lain yang ingin memasok Macan Tutul, seperti Polandia dan Finlandia, dilarang melakukannya sampai Berlin memberikan lampu hijau di bawah pembatasan ekspor Jerman.

“Pilihan harus dibuat.”
Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, berterima kasih kepada sekutu NATO atas dukungan militer mereka, tetapi menambahkan, “kita masih harus berjuang untuk mendapatkan pasokan tank modern.”

“Setiap hari kami memperjelas bahwa tidak ada alternatif lain, bahwa keputusan tentang tank harus dibuat.”

Sebagian besar tank Ukraina saat ini adalah varian Soviet yang sudah ketinggalan zaman, dan daya tembak Rusia seringkali melebihi jumlah dan persenjataan mereka.

Di seluruh Eropa, ada lebih dari 2.000 macan tutul yang disimpan di gudang. Sekitar 300 dari mereka, menurut Presiden Zelensky, dapat membantu kekalahan Rusia.

Berlin siap untuk bertindak cepat, menurut Tuan Pistorius, tetapi dia tidak dapat memprediksi kapan keputusan tentang tank dapat dibuat.

(GE)

Scroll to Top