SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Komentar dari Mohammed Ben Sulayem ‘tidak mencerminkan keyakinannya’

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – FIA telah menyatakan bahwa pernyataan misoginis presiden Mohammed Ben Sulayem dari arsip internet berusia 20 tahun tidak mewakili pendapatnya saat ini.

Presiden FIA dikatakan memiliki sikap tidak sopan terhadap wanita di situs pribadinya yang lama, menurut bagian “suka dan tidak suka”, yang awalnya dipublikasikan oleh The Times pada hari Jumat.

Dia mengklaim bahwa suka dan tidak suka “pada dasarnya sederhana” di halaman tersebut, yang online pada tahun 2001 saat dia masih berkompetisi dalam balapan reli. Dia menulis: “Saya suka padang pasir dan saya suka bertemu orang sungguhan,” tetapi dia juga tidak suka berbicara tentang uang dan wanita yang percaya bahwa mereka lebih pintar daripada pria.

Namun, FIA kemudian menanggapi pernyataan presiden tersebut, dengan mengatakan: “Kata-kata di situs web yang diarsipkan dari tahun 2001 ini tidak mencerminkan keyakinan presiden.

“Dia memiliki catatan yang kuat dalam mempromosikan wanita dan kesetaraan dalam olahraga, yang dengan senang hati dia dihakimi. Itu adalah bagian sentral dari manifestonya dan tindakan yang diambil tahun ini dan bertahun-tahun dia menjabat sebagai Wakil Presiden Olahraga membuktikan hal ini.”

Presiden FIA, yang terpilih menggantikan Jean Todt pada 2021, terlibat dalam sejumlah isu kontroversial yang berujung pada publikasi studi ini.

Dia telah membuka proses ‘ekspresi minat’ untuk tim baru yang memasuki Formula 1 – bertentangan dengan kepentingan beberapa tim yang ada, yang ingin mempertahankan grid dalam kondisi 10 tim saat ini – dan saat ini berselisih dengan olahraga tersebut. dukungannya untuk upaya Andretti-Cadillac untuk memasukinya.

(GE)

Scroll to Top