SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Ferrari meluncurkan program pelatihan untuk meningkatkan pengoperasian pit stop-nya

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Ferrari mengungkapkan akan menuju ke Bahrain dengan kru pit yang telah menyelesaikan 1.000 pit stop latihan sebelum dimulainya musim 2023.

Ini adalah bagian dari rezim pelatihan ketat yang telah diterapkan di markas tim selama musim dingin, karena mereka mencari cara untuk menjadi lebih konsisten di jalur pit. Mereka juga mencari keuntungan marjinal yang dapat mereka temukan dalam strategi balapan, yang terbukti menjadi masalah bagi Ferrari musim lalu.

Kepala operasi kendaraan Diego Ioverno telah mengawasi rencana fisik dan nutrisi yang ditujukan untuk membuat kru Ferrari dalam kondisi prima untuk servis mobil baru pada tahun 2023, yang saat ini diberi nama kode ‘Project 675′, dengan anggota kru pit dibagi menjadi dua kelompok dan menyelesaikannya. 20 latihan berhenti sehari, tiga kali seminggu, di sebuah ruangan di markas tim yang telah disiapkan untuk membantu mereka berlatih dalam hal ini.

Ferrari gagal mencapai target internal Ioverno sebesar 80 persen musim lalu, dengan 73 persen berhenti di bawah tiga detik, dibandingkan dengan 71 persen untuk Red Bull.

Mobil yang lebih berat dan roda 18 inci yang diperkenalkan untuk tahun 2022 telah membuat perhentian sub-dua detik jauh lebih jarang daripada sebelumnya. Sekarang dibutuhkan lebih banyak upaya fisik untuk menyelesaikan pit stop di F1 – tetapi upaya McLaren 1,98 detik di Meksiko adalah yang tercepat musim ini.

Ferrari finis keempat di DHL Fastest Pit Stop Award untuk musim Formula Satu. Poin diberikan dengan dasar yang sama dengan kejuaraan pembalap dan konstruktor, di belakang pemenang Red Bull, McLaren dan AlphaTauri.

Tujuan tim adalah untuk naik lagi di klasemen penghargaan pit stop tahun ini.

“Kami sampai pada pembacaan 1,65 [detik], tetapi di laboratorium mobil selalu tiba dengan sempurna sejajar dengan stasiun dan, di atas segalanya, berhenti tepat pada titik yang diharapkan, sementara selama Grand Prix banyak variabel lain ikut bermain yang membuat latihan sangat rumit.

“Yang di bawah 3 detik dianggap sangat bagus, hingga 3,5 detik bagus tapi tidak sempurna, di bawah 4 detik tidak memadai dan di atas 4,5 detik kami anggap gagal.”

Selain pelatihan yang ketat dari kru pit dengan beberapa sesi latihan per hari, Ferrari juga ingin melatih setiap anggota untuk dapat bekerja di beberapa area mobil selama pit stop musim ini.

Ini adalah hasil dari kesadaran bahwa rotasi kru tahun lalu dari kalender rekor berarti bahwa, mungkin dapat dimengerti, apa yang disebut anggota kru ‘cadangan’ tidak cukup cepat dengan mereka yang menghadiri sebagian besar balapan.

“Sangat penting untuk meningkatkan level rata-rata tim,” jelas Ioverno.

“Kami menganalisis bahwa masalah muncul ketika kami terpaksa melakukan rotasi personel di musim yang panjang yang menghitung 22 GP di kalender.

“Selain mencoba membawa semua orang ke ambang yang sama, tahun ini kami juga berpikir untuk membuat fungsinya lebih fleksibel: sehingga seorang penembak juga dapat berlatih mengganti roda. Di tahun 2022, kami sudah mengintensifkan kegiatan: ini bukan tahun yang sempurna, tapi ini adalah tahun yang terbaik.

“Pada tahun 2023 niatnya adalah untuk meningkatkan, menghindari bahwa di pit Anda dapat kehilangan roda seperti yang terjadi tahun lalu: bukan mekanik yang salah menempatkan dirinya, tetapi panggilan mobil datang terlambat dan dia telah menemukan bagian itu dihalangi oleh mobil.”

(GE)

Scroll to Top