SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Christian Horner menyerukan ‘percakapan yang masuk akal’ saat perang F1 v FIA berlangsung

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Christian Horner menyerukan ‘percakapan yang masuk akal’ saat perang F1 v FIA berlangsung

Christian Horner, kepala tim Red Bull, ingin melihat “debat logis” mengenai potensi masuknya Andretti-Cadillac ke olahraga antara Formula 1, FIA, dan tim.

Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah membuka proses “ekspresi minat” bagi tim baru untuk bergabung dan menyambut minat Andretti melalui kerja sama mereka dengan General Motors dan Cadillac. Namun, berita tentang tawaran potensial tim Amerika untuk bergabung dengan grid Formula 1 telah menimbulkan kontroversi di kalangan paddock.

Pengumuman itu, bagaimanapun, disambut dengan tanggapan yang lebih redup dari Formula 1 dan beberapa tim grid saat ini. Dalam sebuah pernyataan, olahraga tersebut menekankan bahwa tim, F1 dan FIA semuanya harus setuju sebelum grid diperluas di masa mendatang.

Meskipun biaya masuk $200 juta harus dibayarkan kepada tim saat ini oleh pendatang baru untuk mengatasi masalah ini, sesuai Perjanjian Concorde saat ini, beberapa prinsipal tim telah blak-blakan menentang perluasan jaringan di luar 10 tim saat ini karena kekhawatiran atas “pencairan” hadiah uang.

Teknis Andretti telah dibahas selama beberapa waktu, tetapi pemilik tim Michael Andretti telah gagal dalam upayanya untuk membeli Sauber, Haas, dan membentuk konstruktornya sendiri – akibatnya, FIA telah menyuruhnya untuk bekerja dengan pabrikan jika dia masuk. adalah untuk memiliki berat apapun.

Dia telah melakukannya di Cadillac, tetapi Horner membantah anggapan bahwa ada keragu-raguan terutama karena Andretti karena Formula 1 tampaknya bergerak lambat dan tidak menerima gagasan tersebut.

Manajer tim Red Bull percaya bahwa diskusi seputar Perjanjian Concorde yang akan datang, yang mengatur bagaimana tim berinteraksi dengan FIA dan Formula 1, akan menjadi tempat yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah yang mereka hadapi satu sama lain.

“Pandangan ini akan umum untuk tim mana pun – itu tidak relevan,” kata Horner tentang kehati-hatian seputar minat Andretti dalam wawancara dengan RACER.

“Seperti yang saya katakan, memiliki merek dan nama Andretti dan Cadillac di Formula 1 akan sangat fantastis, dan mudah-mudahan bisa ditemukan solusinya.

“Anda dapat memahami FIA, mereka tidak mendapat konsekuensi finansial dari ini karena mereka tidak berpartisipasi dalam dana hadiah, dan mereka akan menerima biaya masuk lebih lanjut untuk lebih banyak tim yang masuk.

“Jadi Anda bisa memahami FIA berpotensi menginginkan lebih banyak tim di grid. Tapi saya pikir mereka perlu menemukan keselarasan dengan pemegang hak komersial, dan Perjanjian Concorde 2026 tampaknya merupakan tempat yang tepat untuk menanganinya.

“Itu hanya membutuhkan semua pihak untuk melakukan percakapan yang masuk akal dan menyetujui sesuatu yang praktis dan bisa diterapkan.”

(GE)

Scroll to Top