SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Indonesia bertujuan untuk meluncurkan pertukaran crypto nasional pada bulan Juni

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Indonesia bertujuan untuk meluncurkan pertukaran crypto nasional pada bulan Juni 2023.

Enam bulan setelah target sebelumnya pada Desember 2022, Kementerian Perdagangan Indonesia dilaporkan akan meluncurkan pertukaran kripto nasional pada Juni tahun ini.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengumumkan tanggal peluncuran target baru pada 2 Februari saat meresmikan bulan cryptocurrency di Jakarta, menurut laporan lokal, menambahkan bahwa pemerintah saat ini sedang menilai perusahaan mana yang memenuhi kriteria untuk berpartisipasi dalam bursa.

Saat ini ada lima cryptoexchange aktif yang terdaftar di otoritas regulasi nasional, dan Zulkifli mengatakan bahwa cryptoexchange departemen mungkin mencakup semuanya.

Pertukaran kementerian akan bertindak sebagai lembaga kliring dan kustodian di pasar crypto lokal, sementara pertukaran ini saat ini memfasilitasi semua perdagangan di dalam negeri.

Rumah kliring pada dasarnya adalah perantara antara pembeli dan penjual, memastikan kelancaran transaksi. Sementara itu, pihaknya akan mengatur pergerakan aset antara kedua pihak dalam perannya sebagai kustodian.

Menteri perdagangan mendesak masyarakat untuk bersabar dengan pertukaran crypto nasional. Dia berkata: “Jangan terburu-buru karena jika tidak siap, semuanya akan berantakan. Karena orang tidak tahu banyak [tentang perdagangan crypto], pemerintah tidak ingin ini berdampak besar pada publik.”

Indonesia telah merencanakan untuk meluncurkan pertukaran crypto pada akhir tahun 2022, tetapi ditunda karena sejumlah kendala, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph.

Cryptoassets di negara tersebut saat ini diperdagangkan bersamaan dengan kontrak komoditas dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi – juga dikenal sebagai Bappebti – tetapi kekuatan pengaturan akan beralih ke Otoritas Jasa Keuangan setelah pembentukan bursa nasional.

Pergeseran peraturan datang sebagai tanggapan atas peraturan crypto baru yang disetujui pada 15 Desember, yang mengakui crypto dan aset digital lainnya sebagai sekuritas keuangan yang diatur.

Pada tanggal 5 Desember, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengumumkan bahwa mata uang digital bank sentral yang direncanakan akan menjadi satu-satunya tender digital yang sah di Indonesia.

(GE)

Scroll to Top