SCROLL UNTUK MELANJUTKAN BACA

Dompet Crypto kehilangan semua anonimitas? Perusahaan mengumpulkan dana $7,5 juta untuk mewujudkannya

Bagikan:

AshefaNews, Jakarta – Addressable.io, sebuah perusahaan yang menggunakan data media sosial untuk mencocokkan dompet kripto dengan pemiliknya, telah mengumpulkan dana sebesar $7,5 juta. Perusahaan mengadakan putaran benih yang dipimpin oleh Viola Ventures, Fabric Ventures, Mensch Capital Partners, dan North Island Ventures, menurut laporan TechCrunch.

Deanonimisasi dompet crypto untuk tujuan pemasaran? Addressable dapat mengidentifikasi dompet kripto ke akun Twitter, menurut laporan tersebut. Perusahaan telah melihat lebih dari 500 juta dompet kripto dan lebih dari 100 juta akun media sosial.

Dengan bantuan data ini, Addressable telah membangun algoritme untuk mencocokkan informasi. Perusahaan ini didirikan oleh Tomer Shatorni, CEO saat ini, Tomer Shlomo, CTO saat ini, dan Asaf Nadle, kepala ilmuwan saat ini.

Addressable ingin menghapus fitur anonim dari dompet crypto. Ia ingin membawa pemasaran ke sektor Web3. Perusahaan mengklaim: “Pedagang dapat membuka peluang baru dengan mencocokkan pengguna dengan dompet crypto mereka dan menargetkan pengguna sesuai dengan saldo mereka.

Laporan tersebut menyatakan bahwa mekanisme ini dapat meningkatkan ROI pemasaran berkali-kali lipat.

Sharoni memberi tahu TechCrunch: Addressable.io bersaing dengan startup CRM Web3 lainnya, seperti Blaze, Cookie3, Kazm, dan Absolute Labs, yang terutama berfokus pada pengaktifan kembali pelanggan dengan menganalisis dan terlibat dengan basis pengguna on-chain perusahaan yang ada. (Dengan membuka kunci semua pengguna on-chain Web3, Addressable.io mengambil pendekatan yang lebih holistik dan komprehensif.

Untuk meningkatkan fitur ini, banyak proyek dan pendiri telah mengerjakan solusi privasi di crypto. Dalam ekosistem Ethereum, penciptanya Vitalik Buterin telah mendiskusikan penerapan Bukti Tanpa Pengetahuan dan teknologi serupa untuk membantu meningkatkan privasi pengguna.

Dalam ekosistem Bitcoin, untuk meningkatkan privasi blockchain ini, para penambang telah menyetujui pemutakhiran “Taproot”. Industri crypto menghargai privasi sebagai fitur, bukan bug. Ada banyak kasus penggunaan untuk jurnalis, badan amal, dan kelompok lain yang ingin bertransaksi secara anonim.

Dalam hal itu, dengan menyerahkan data mereka ke perusahaan untuk “tujuan pemasaran” tanpa persetujuan mereka, Addressable dapat membahayakan identitas jutaan pengguna.

(GE)

Scroll to Top